anak-anak itu ..

memiliki dua orang pangeran dan satu tuan puteri adalah anugerah terindah yang pernah kumiliki *kok jadi sheila on pitu yak*

Tapi, saya masih harus belajar untuk menaklukkan mereka.
Errr ..maksudnya menghadapi mereka πŸ˜€
Menghadapi anak-anak itu, saya fikir kurang lebih sama dengan menghadapi dan memikirkan seorang wanita, mereka susah ditebak maunya.
Sering harus menduga-duga, sesuatu di balik kelakuan mereka.
Saat mereka diam, marah, nangis, dan semua yang saya sendiri kadang tak mengerti πŸ˜€

Kadang pun seolah tertebak, masih ada lagi dan lagi maunya.

Mereka, ya maunya saya mengerti apa yang mereka mau.
Dan kadang saya maunya mereka mengerti apa yang saya katakan.

Dan itu konyol, sering bikin saya senyum-senyum sendiri, pada akhirnya.
Lha, pola fikir anak-anak berusia 7, 4 dan 1,5 tahun tentu beda jauh toh dengan gaya fikir abahnya yang sudah beberapa kali lipat usia mereka :mrgreen:

Tidak ada yang lebih menarik daripada berusaha menyelami dan mendalami apa yang mereka rasakan. serta berusaha mengerti apa yang mereka maui dengan cara mereka tersendiri.
bahkan satu tangis pun bisa jadi berpuluh makna.

Di luar smua itu, saya bangga dengan mereka.
Smoga kemampuan mereka mengarungi hidup ini, jauuuhhh lebih baik dibanding saya.
*siapa dulu dong umi-nya hehehe*
Saya selalu yakin, kecerdasan mereka nurun dari uminya.
Lah, lalu yg nurun dari saya, apanya yaa ? hehehe

*ah jadi inget, lama gak ngupdate blog-blog mereka..

Advertisements

22 thoughts on “anak-anak itu ..

  1. Pakacil

    turut prihatin membaca bagian turun menurun itu.
    whuihihihihi …

    gak bisakah anda tidak terlalu jujur mengungkapkan hal ini di depan publik, pakacil ?! :mrgreen:

    Like

    Reply
  2. nia

    lagiΒ² ngakak baca koment Pakacil :mrgreen:

    untung saya dah pernah ketemu pangeran dan puteri itu yaa omm waktu di aruh .. he he he.

    si puteri saat itu bukannya gak saya bawa, ya :bigeyes:

    Like

    Reply
  3. mas stein

    mungkin hidung atau kuping sampeyan om yang nurun :mrgreen: kadang saya mikir juga, anak saya jadi apa nanti, semoga juga bisa jauh lebih baik daripada saya

    mungkin ya, mungkin πŸ˜€

    Like

    Reply
  4. reza

    Kurang lebih sama anak kucing saya om..susah ditebak juga pada kabur kemana hehe

    walah, smbharanganh !! gak sudi saya disamakan ama anak kucing huhuhu

    Like

    Reply
  5. adipati kademangan

    kalo dilihat dari kalimat yang paling bawah (tanda bintang)
    bisa jadi yang nurun adalah bakat nulisnya, bisa jadi pula lupa apdet juga nurun. πŸ˜€

    bukan lupa, tapi males,
    (doh) smoga gak nurun sifat gak bagus ini deh .. πŸ˜€

    Like

    Reply
  6. eoin

    kalo anakku sadis.. baru 6 bulan lebih sudah coba-coba makan kayu.. besi.. plastik.. setelah sebelumnya coba-coba makan daging.. lho kok curhat ya?

    waduh, musti dijaga ekstra ketat tuh , hati2 bos..

    Like

    Reply
  7. dita_disini

    ah enaknya yg punya anak… jadi pengen, tapi calon bapaknya belom ada 😦

    hayooo, yg berminat menjadi calon bapaknya anak-anaknya dita_dimari, dipersilahkeun menghubungi yg bersangkutan….

    Like

    Reply
  8. papadanmama

    yach…begitulah bang dunia anak, emang sulit utk ditebak, pola pikir mrk msh terlalu lugu shg mmg kita yg mesti masuk ke dunia anak2 agar bs menyesuaikan diri dg mereka

    salam kenal, thx dah mampir dan berkomentar di blog saya πŸ™‚

    iya, musti mikir lebih keras,
    dan oh ya, sama-sama dan salam kenal juga πŸ™‚

    Like

    Reply
  9. deeedeee

    ya ampuuun, Om..
    gak nyangka euy ternyata si om bikinin blog buat anak2nya… *saya dah mampir πŸ˜‰

    hihihi.. jd kepikiran buat hal yg sama kelak :mrgreen:

    selamat menaklukan dunia anak2nya ya, Om…

    kayaknya anak2nya ntar bakal bisa ngeledekin bapaknya ney,, hehe. jd ga perlu belajar dari Bapak saya, Om πŸ˜›

    udah lama gak keapdet eh..
    soal ledek meledek itu … hahaha

    Like

    Reply
  10. deeedeee

    yah kok kena moderasi..?! 😦
    biasanya gak 😦 😦 😦

    iya tuh, suka aneh gini…
    dont worry, langsung di approve kok πŸ˜€

    Like

    Reply
  11. antown

    konon dunia anak itu beda dengan dunia kita. pada saat saya membuat ilustrasi pun begitu. saya harus bisa menjadi diri seorang anak. bagaimana kemudian bentuk2 itu diberikan dengan warna anak2 pula

    dunia yg gak rumit, tapi ribet di mata saya πŸ˜€

    Like

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s