tentang Vitis dan Malus

Di jalan gede bernama Gejayan itu, ada sebuah toko swalayan bernama Indomaret *sungguh ini bukan iklan atau postingan berbayar*

Saking seringnya mampir kesitu, seringnya sama pasukan kecil saya, penjaga tokonya sampe hapal akan tongkrongan saya, eh kebalik saya yang sampe hapal tongkrongan para penjaga toko itu. *dibahas*
😐

Menyenangkannya dari kios swalayan kecil itu, selain setiap barang ada label harga karena saya termasuk orang yang sangat malas dalam tanya menanya harga, apalagi kalo harus menawar.   Hal lainnya adalah keberadaanya yang buka 24 jam.  Jadi selalu ada kala diperluin, seperti tadi pagi, saat di buku laporan sekolahnya si bungsu.  Baru kebaca dan baru tau kalo pagi ini dia diminta membawa buah buat cooking class *hebat euy istilahnya*

Teringatlah dengan si Indo itu, kebetulan ada juga dijual Vitis dan Malus dan Citrus dan apa tadi satunya lagi, saya lupa.

Akhirnya saya memilih si vitis dan malus, dan sorak-sorak bergembira melihat label harganya, bayangin cuma sekitar dua ribuan lebih, ya sekitar 2.650 lah gitu.  Kebayang dong kalo dua biji artinya cuma sekitar enam ribuan.

Jadi aja ambil yang orens satu pak isi dua, yang merah sepak *satu pak maksudnya* isi empat, yang ungu sekotak.

Ke kasir lah saya kemudian.  Membayar dengan cerah ceria.  Lalu kasir memasukkan kode barang eh buah.  Lalu sederet harga tertera di mesin kasir,  Lalu saya kaget.

Hlohh, kok jadinya satu pak buah harganya 15 ribuan?  Apa yang salah dengan matematika itung–itungan saya barusan ?  Tapi karena sudah terlanjur ya dibayarlah, dan karena penasaran abis bayar saya balik lagi ke rak buah.

Dan membaca labelnya dengan seksama, dan tertulis disitu : Rp.2.750 / 100 gr.

Advertisements

12 thoughts on “tentang Vitis dan Malus

  1. putrimeneng

    oh jadi vitis itu anggur ya, malus apel dan citrus itu jeruk, kalo terong belanda apa om? durian?

    teliti sebelum membeli om, sometimes ilmu emak2 itu berguna sekali 😀

    warm :eh terong ? 😮 *sodorin gugel*

    Like

    Reply
  2. Kurology

    teliti sebelum membeli, hal yang teramat susah buat saya lakuin. lebih sering impulssive buying, nyesel belakangan kalo udah nyampe rumah 😛

    warm :begitulah, nyesel datangnya blakangan mulu 😀

    Like

    Reply
  3. frans

    ya begitulah tipu-tipuan swalayan, yang ditulis gede harga murahnya, yang gak kliatan yang bikin “nggonduk”…
    ( pernah ketipu harga murah , pas mo bayar ternyata hari promonya udah kelewat)

    warm : sebenernya dalam kasus ini bukan tipu2 sih mas, emang sayanya yang kurang teliti :mrgreen:

    Like

    Reply
  4. nisya

    hehehe,.. aku pernah ketipu eh kecele juga karena gak teliti,.. hehehe… apa ini termasuk jurus2 marketing ya,.. termasuk ngasih harga yg nanggung bgt.. semisal.. 4599 rupiah.,.. hehehhehe,…
    salam kenal,.. kunjungan pertama nih,..

    Like

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s