tentang Tustel


Beberapa waktu yang lalu, entah kapan tepatnya, entah karena angin apa, entah bagaimana alasannya, oh iya, karena megang-megang punya temen saya.  Maksudnya megang punyanya dia *halagh makin eror kalimatnya*

Singkatnya seorang teman itu punya tustel berjudul EOS 1000D, lengkap dengan lensa Sigma 18-200 mm.  Dia juga berbaik hati mengajarkan dana menjelaskan fungsi tombol-tombol dan bermacam keterangan dari ISO, aperture,  shutter speed dan entah apa lagi, intinya gimana supaya motret sesuatu jadi rada bagus hasilnya.  Saya pun kembali memegang dan nekat mencoba-cobanya.

Eh, ujung-ujungnya dia bilang kalau mau ngejual itu tustel punya dia.   Dan itu penawaran yang menarik, saya pun berpikir singkat memutuskan untuk membelinya.  Lalu saya pinjam beberapa hari untuk ngetes.  Tapi entah kenapa, suatu hari, ada semacam eror, tustelnya selalu minta restart, dan minta lepas batre pula.  Saya pun panik gugling, dan kata sebuah sumber itu mungkin dikarenakan konektor lensa gitu.   Akhirnya saya putuskan lagi untuk tak jadi membelinya.
😐

Kemudian suatu ketika, entah hari apa, entah karena apa, lalu ujug-ujug menggenggam tustel lagi,  pake lensa bawaannya 18-55 mm.   Jepret sana sini yang tanpa ilmu sama sekali.  Padahal motret sama aja menangkap bayangan pake mata, cuma direkam pake alat, sesederhanan itu seharusnya.  Ada beberapa hasilnya yang nekat saya aplot di jpgmag.

Suatu hari, pas ngeliat FJB kaskus, eh ada yang jual lensa fix 50 mm 1,8 yang menurut penelusuran sementara adalah lensa yang lumayan ekonomis dengan hasil yang maksimalis, sampai ada yang bilang itu lensa wajib bagi pengguna tustel.   Akhirnya ya tuh foto paling atas dijepret pake lensa itu, tajem emang *tsah sok ngerti ketajeman segala*.

Sampai kemudian, tertarik lagi dengan tawaran jualan Tamron 18-200 di kaskus (lagi), kembali tanpa pikir terlalu panjang, saya tukar tambah dengan 18-55.   Walau soal ketajaman rada kurang, tapi ini bisa zoom lumayan, dan tadi barusan ke bale Angon, nemenin si bungsu semacam field trip, nyoba moto makronya.

Itu di edit dikit pake Microsoft Office Picture Manager, cuma ngeklik tombol auto correct, trus di resize jadi 400px pake Photoscape, foto editor gratisan yang keren menurut saya.  Jadinya ya gitu, kesimpulan saya, apapun ya tetap berpegang pada the man behind the gun sih ya.  Apapun alatnya, kalau si pemakai bisa memaksimalkannya, hasilnya tentu akan selalu bagus.

Berhubung saya masih nubie alias abal-abal.  So far, saya masih berusaha belajar, walau masih mumet ama pengaturan segala macam fungsi tustel itu.  Kadang-kadang malah pasrah pake mode CA alias creative auto yang kebetulan tersemat sebagai salah satu fiturnya.

Jadi demikianlah, mari kapan-kapan belajar moto lagi.
😀

*barusan saya tengok hasil posting, diresize jadi 400px gitu kok kurang bagus ya jadinya, diaplot rada gedean kasian benwit, walau saya ga ngerti apa itu benwit, sungguh dilematis
😐

Advertisements

10 thoughts on “tentang Tustel

  1. Asop

    Eh waduh, kapan ya terakhir kali saya memakai kata “tustel” untuk menyebut kamera saya? 😀

    Hanya kedua ortu saya yang masih rutin menggunakan kata “tustel” untuk menyebut kamera saku digital Lumix milik ibu saya. Juga untuk menyebut kamera plastik jaman dulu yang berbentuk balok keluaran Fujifilm. :mrgreen:

    Yuk Bang, belajar motret. Saya juga masih terus belajar. 🙂

    Like

    Reply
  2. tiieee

    tustel 😐

    tustel pertama yang aku pegang itu Fuji, tiap abis moto, harus digeser filmnya crek crek crek.. ilang aja gitu entah di TulungAgung atau pas perjalanan pulang 😐

    Like

    Reply
  3. frans

    tustel saya dulu Ricoh, tapi masih model rol film, sekarang gak tau keselip dimana. Baca ini jadi bikin ngiri aja…(hasrat beli kamera dlsr belum kesampaian)

    Like

    Reply
  4. warmX Post author

    @Asop :
    Saya jg ga biasa kok pake kata itu, soalnya di kampung biasa nyebut alat motret dgn kata ganti : kodakan 😀

    @Latree :
    Ntar deh kalo pas sampeyan manggung di Jogja 😀

    @Tiee :
    Itulah seninya, muter-muter film gitu *halagh* sekarang mah siapa aja bisa moto, tinggal jepret, beres 😀

    @fannie :
    mantap apanya ? 😀

    @neng fey :
    iya saya udah liat, udah gede aja tuh si dedek, bapaknya makin gede jg nggak ? hehe

    @emfajar :
    padahal itu kata serapan dari bahasa belanda ternyata 😀
    dan soal foto saya itu, makasih banyak 😀

    @frans :
    semoga cepet punya kamera yg diidamkan ya mas, amin.

    @atmtukang :
    itu gerbang kampus fapet di sini mas, dan nyaris semua sudut kampus ugm emang ijo royo-royo gitu, harusnya dikasi nama kampus hijau aja ya, bukan kampus biru
    😀

    @Opat :
    iya pat, makanya di kampung saya dikasi nama kodakan 😀

    Like

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s