Abah tidak baik

Saya mungkin contoh ortu yang ga bisa dicontoh *tuh awal kalimat aja udah mbulet*.  Di satu sisi sering esmosian menghadapi trio gagah perkasa dan cantik jelita itu, namanya anak-anak, ya ada aja kadang ulahnya yang mbikin kepala cenat cenut. Suka labil, apalagi yang bungsu, kadang pengen ini, sedetik kemudian berubah jd pengen inu.

Tapi di sisi lain, saya sering ga tegaan.  Berusaha meng-iya-kan apa yang mereka inginkan.  Lah habisnya mereka mintanya itu sederhana banget, dan jauh dari macem-macem, selain si bungsu Q yang sering minta beliin mobil berwarna biru 😐 .  Tapi itu pun saya iyakan, dengan tambahan kalimat : nanti yaa, insya Allah, doakeun saja.

Sisanya sih paling minta jajan di warung depan, atau paling kadang minta ke indomaret langganan, yang kebetulan minimarket keren semacam itu belum ada di kampung saya.  Atau sesekali minta jalan ke mall, yang terakhir ini jarang dikabulin, soalnya gempor keliling-keliling doang, ntar ujungnya nongkrong di pusat permainan anak.

Atau permintaan semacam menjadi kuda untuk ditunggangi Q keliling kamar, bahu yang tiba-tiba dipanjat Q yang anteng nangkring disana, atau mendadak minta digendong. Saya dulu mana berani minta gitu sama abahnya saya.

Atau kala bang Ai yang minta ijin main gim di netbuk jadul atau di PS2.  Walau kadang awalnya saya kasih kata : tidak, ujungnya ya tetep aja adalah : iya, dengan sedikit tambahan pertanyaan : pe er nya udah belum, dan sedikit wanti-wanti untuk gantian ama sang Kakaknya yang sering bikin manyun gara-gara rebutan main.

Paling saya tidak bilang iya kala Q meminta sambil tersenyum-senyum saat melihat perabot make up uminya nganggur dan kebetulan empunya tidak ada, karena pasti lipstik akan memerah di bibirnya dan kelopak matanya terpulas warna orange tipis.  Saya cuma bilang “tunggu umi pulang”.  Kenapa saya bilang begitu saya juga tak tau. Jadi teringat apa yang tertulis di buku kenangan playgroupnya : Hobi :berdandan, Cita-cita: Model.

Bang Ai sama Kaka paling dilarang saat nonton tipi kala adzan maghrib.  Karenamasa orang sholat kita asik nonton, gak adil atuh.  Kasian yang tak punya tipi.  Tapi mungkin ada lagi larangan lain, sayangnya saya lupa. Oh iya saat mau beli majalah tapi pas tak bawa uang cukup di kantong, ah sayang ya.

Anak-anak sering juga menjadi tempat saya ngaca dari pengalaman saya waktu kecil, yang pas sekolah bisa jajan aja alhamdulillah, mungkin semacam bales dendam jangan sampai mengalami apa yang dulu saya alami, cukup sampai saya saja bagian  susah-susahnya.  Anak-anak harus ramai sejahtera.  Walau kadang sedikit rese kala permintaannya yang sederhana tak bisa terkabul.

Anak-anak pula tempat belajar menjadi orang yang lebih baik di hari mendatang.  Belajar mawas diri, eling, ngaca, kalo nyuruh eh minta tolong sesuatu itu ya jadi nanya dan nengok pada diri sendiri, apa bener yang diperintahkeun itu udah dilaksanakan. Misalnya nyuruh mandi, sementara saya sendiri err nganu.. udahlah tak usah di bahas 😐  Atau nyuruh belajar dengan giat dan tekun, sementara saya sendiri masih nganu.. kok endingnya jadi menohok diri sendiri gini sih.  Postingan macam apa ini, berbalik menusuk penulisnya, hih !

Udah ah, ganti topik !
😐

Advertisements

11 thoughts on “Abah tidak baik

  1. putrimeneng

    balik ke topik di atas, jadi gitu ya om, om sering nyuruh Q mandi padahal om aja jarang mandi *digelasin*

    komen serius

    kalo aku melihatnya sebagai proses, disyukuri om, seneng kok liat anak-anak om akrab dengan abah dan uminya, seneng liat Q gelendotan manja di lengan abahnya sambil pegang-pegan ujung jilbab mbak warm 🙂

    kalo masalah abah baik ato tidak, yakin deh selama ini pasti om sudah menjadi abah yang terbaik buat mereka *terharu ambil tissue srooot* 😐

    aku dulu juga sering minta gendong sama bapakku bahkan sampe sma suka iseng ngamplok di punggung minta digendong dr ruang makan ke ruang nonton tipi :)))
    terakhir digendong waktu habis siraman pas mau nikah 🙂
    ini apa malah bikin postingan sendiri 😐

    warm : iya saya munngkin menjadi abah yg kuat, mereka mungkin yg nggak kuat punya abah saya 😐

    ayo bikin postingan juga sanah 😐

    Like

    Reply
  2. kw

    iya, menurutku itu berat banget…. menyuruh ketika kita sendiri tak melakukan. dan memang itu yang tidak ingin aku lakukan….
    🙂

    warm : demikianlah mas 😀

    Like

    Reply
  3. alfakurnia

    Q sinih mainan make up sama Cinta aja yuk, kalian cita-cita dan hobinya sudah sama 😀 *pasrah liat lipstik dan eyeshadow yang sudah nggak ada bentuknya*

    Buat Q, Bang Ai sama Kaka, abahnya pasti adalah abah paling baik sedunia. Semangat belajar terus, om Warm

    warm : sini Cintanya yg kesini 😀

    Like

    Reply
  4. Chicc

    Hobi: berdandan. Cita-cita: model.

    😆 yaowoooooh si Q kok lucu banget sih Oooom… 😆

    warm : sama kyk abahnya kok *lalu hening* 😐

    Like

    Reply
  5. carra

    😆 😆 😆 😆 😆 😆

    sbenernya saya baca di feedreader itu saya udah ngakak… tapi kok ya kayanya ga afdol kalo ketawa saya ndak saya sampaikan disini…

    #demikian

    😆 Kaka, Bang Ai, Q … kalian beruntung 🙂

    warm : :mrgreen:

    Like

    Reply
  6. naussea

    om kalo saya singgah ke rumah om, boleh minta gendong ndak om 😀 pliss

    [Anak-anak pula tempat belajar menjadi orang yang lebih baik di hari mendatang. Belajar mawas diri, eling, ngaca, kalo nyuruh eh minta tolong sesuatu itu ya jadi nanya dan nengok pada diri sendiri, ]

    nah ini perlu dikaji lebih lanjut, oke ini serius :p

    ayah adalah contoh paling kongkrit bagi sang anak, betul tidak *ala aagym* 😀

    warm : sampeyan yg harusnya nggendong, mas *hloh* 😆

    Like

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s