Sekolah lalu libur lagi ntar

Ini hari pertama anak-anak masuk sekolah lagi, Thor sudah kelas enam, bang Ai sudah kelas dua, dan Q barusan dianter ke sekolah barunya, kelas A2 *kenapa malah teringat ukuran kertas ya*

TK ya Q rada ribet, pake harus ngebawa buku, buku warna, pensil warna, gunting, lem dan itu benda sebanyak jibun gitu kayaknya harus dibawa tiap hari dan stand by di dalam tasnya.

Masalah pertama adalah tasnya yang sekarang ternyata tidak muat untuk buku,pensil dan kroni-kroninya itu.  Masalah kedua adalah, baru menyadari kalau semua benda yang disyaratkan dibawa itu belum dibeli semua, saya pikir sudah disediakan pihak sekolah, karena di playgroup  tempat sebelumnya ga pake bawa barang segambreng gituan, cuma bawa buku kemajuan hariannya ama snack, udah gitu doang.  Sekarang ini hedeh sekali euy.

Akhirnya pagi-pagi udah ngider nyari segala macam barang, dan sukses ketemu nenek pedagang yang bikin esmosi.  Saya kan mau beli pensil aja padahal.  Baru mau parkir motor di depan warung, eh itu sang nenek dengan muka yang bisa dibilang tak ramah, sudah nanya dengan bahasa yang saya tak mengerti.

Nenek Pemilik Warung Pagi (NPWP) : ^#&$*!)*&^** opo?
Saya : *mikir pasti nanya mau beli apa gerangan*  Pensil !
NPWP : *masuk ke warung, lalu nyodorin …. bolpoin.*
Saya : Pensil bu..
NPWP : Iya, pensil buat opo ? *pake nada yang nggak tune in ama suasana pagi pokoknya*
Saya : Nulis *yealah kenapa saya sempet-sempetnya menerangkan*
NPWP : *mencari-cari kemudian* Mboten enten..
Saya : Yaudah ga usah aja *trus ngacir*

Absurd sekali percakapan yang sempet bikin esmosi ituh.  Akhirnya ga jadi nanya yang lain-lain, ntar pas saya nanya nyari gunting dikasih golok gimana coba 😐

Ke warung lain, beli lem, gunting, pensil yang belum diraut tentu, sambl berdoa semoga mudah-mudahan bu gurunya berbaik hati mau ngerautin ntar.  Anter ke sekolahnya.  Masuk kelas, dikasih tag name dari kertas warna.  Nyari bangku tempat ngetem. Abis itu saya keluar setelah Q salim dan ngasih tos.

Hari ini katanya cuma sampai jam 9, baiklah itu artinya 23 menit lagi.  Katanya menjelang ramadhan sekolah libur sebentar.  Iya bagusnya pas bulan puasa mending ga usah libur, lagian ngapain liburan dirumah selain bengong nunggu bedug magrib.  Di kampung saya tuh liburnya sebulan penuh, padahal bagusnya kan ada aktipiti, puasa mah gak bisa dijadikan alesan untuk leyeh-leyeh, mending ke sekolah aja gitu.  Banyak yang bisa dilakuin, kalo ga belajar ya ngisengin temen juga ide bagus sambil ngabuburit kan?

Ah baiklah postingan ini ujung-ujungnya kembali ngawur arahnya, saya sudahi saja udah.  Mau njemput tuan putri Q dulu.

Advertisements

7 thoughts on “Sekolah lalu libur lagi ntar

  1. desty

    masak sih anak TK disuruh bawa gunting juga? kayaknya kalo benda tajam gitu disediain sama sekolahnya.

    warm : kenyataannya gitu jeh, mbak

    Like

    Reply
  2. potrehkoneng

    huaaa… di madura ponakan saya masuk SD kelas satu, perasaan baru kemaren pas TA dia brau brojol ke duania. terus ponakan yang di probolinggo juga si izzi masuk smp, si izzul naik kelas 4, si izzat masuk kelas 1 juga =D

    cepet sekali ya… perasaan baru kemaren itu para ponakan lahir ke dunia 😐

    warm : kau sendiri, kapan bikin ponakan ? *eh

    Like

    Reply
  3. neng fey

    tuan putri Q.. aih suka sekali nama panggilan itu hihihi

    epek bagi orang kantoran macam saya, maceeeeettttt!!!!!!!!

    warm : macet itu sungguh, menyebalkan memang 😐

    Like

    Reply
  4. cK

    Itu nama anak pertama beneran Thor? Ini mesti obsesi bapake yang suka tokoh superhero. 🙄

    warm : nama panjangnya sih Thorieq, tante 🙄

    Like

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s