Dokter Kandungan yang Keren

Hari minggu kemarin, saya mengunjungi teman yang baru saja melahirkan.  Jadi pas ibu-ibu ngobrol di dalam, anak-anak asik main, saya pun ngobrol dengan sesama cowok di teras, bersama suaminya yang melahirkan tepatnya.

Ngalor ngidul ngobrolnya, akhirnya berceritalah tentang dokter kandungan yang menangani anak pertamanya.  Dokter kandungan yang sudah bergelar profesor karena juga seorang pengajar.  Itu keren sekali.  Betapa katanya waktu dulu itu, anaknya saat diperiksa, tak juga pakai di USG sampai kandungan usia 8 bulan, cukup lewat pemeriksaan palpasi kayaknya.  Kata beliau, “udahlah gak usah di USG dulu, ntar aja biar ngirit” Ya, sekalian becanda tampaknya.

Tampak sekali tidak mau menyusahkan pasien, tak seperti donter kandungan kebanyakan yang bentar-bentar tiap periksa ya di USG, berdasarkan pengalaman dulu sih gitu.

Trus dokter itu juga katanya mengusahakan dan berusaha bagaimana agar pasiennya bisa melahirkan normal sesuai kodratnya.  Ini mengusahakan dalam artian sebenarnya.  Kadang kan ada dokter kandungan yang panikan, belum apa-apa sudah menyarankan untuk di caesar aja 😐

Nah, pas lahiran anak pertamanya.  Beliau, dokter itu juga menyarankan untuk memberikan susu pendamping ASI yang harganya bisa dibilang paling murah, tak seperti biasanya dokter menyarankan susu formula yang mehel karena biasanya kerjasama dengan perusahaan susu dan obat *ini juga berdasarkan pengalaman*

Jadi kesimpulan saya itu dokter kandungan benar-benar pro rakyat.  Mungkin sangat langka sekali ditemukan dokter yang keren bin nyenengin macam itu.  Beruntunglah warga di Jogja punya dokter kandungan seperti beliau, sungguh !

Advertisements

12 thoughts on “Dokter Kandungan yang Keren

  1. carra

    dokter kandungan saya juga keren loh om.. Walopun belom prof sih kaenya… Kenapa hebat?
    1. dia juga ga mania USG. Tapi teliti abis… orang temen saya yg juga sama dia, anaknya sumbing aja udah ketauan pas umur 6 bln di kandungan … itu gimana taunya coba.. 😆
    2. dia juga ga mania caesar. tapi kalo kasus saya emg berhubungan sama konstruksi tubuh jadi ya apa boleh buat 😀 ketimbang saya ndak bisa ngliat dunia lagi toh…
    3. dia ga ngebolehin saya dan pasien2 yg lain minum susu ibu hamil, krn katanya itu bikin gede ibunya doang. Dia saranin saya makan ubi dan singkong. biar anaknya padet, katanya.. eeee bener.. :mrgreen:
    4. satu hari paska operasi, saya udah jalan2 kemana2 😆 4 hari sesudahnya saya uda bisa nyupir lagi 😆 konon katanya kalo yg lain2 sampe 2 minggu…

    demikian 😀

    Like

    Reply
  2. warm Post author

    @carra. ah itu dokter keren kedua yang saya tau kalo gitu, makacih inponya kakak ^^
    la kok ya dokter2 kandungan yg keren ngumpulnya pada di JOgja sih ? 😐

    Like

    Reply
  3. putrimeneng

    kalo saya malah minta yang di usg hehe, maklum itu salah satu moment saya bisa melihat anak saya 🙂

    kalo soal dokter sih sebenarnya cocok-cocokan, dokter juga manusia, tinggal gimana bumil enaknya aja, kalo udah klik kantong, perasaan dan bisa berkomunikasi jadi bisa memberi sugesti, pertimbangan untuk caesar atau endak ya itu pasti ada alasannya, kalo soal asi alhamdulillah sekarang makin banyak yang pro asi.

    Like

    Reply
  4. bangaip

    Jika info bagus seperti ini, mohon kiranya menyertakan nama Om, Tante. Kalau bisa malah alamat praktek. Itupun apabila boleh oleh yang bersangkutan. Agar warga lain pun bisa ikut menikmati jasa baik para dokter ini 🙂

    Kalau pengalaman saya pribadi, dokter kandungan yang menangani putri saya amat baik. USG juga kami yang minta (sebab gratis, termasuk asuransi, hehe). Dokter kandungan malah menyarankan agar saya bersama pasangan ikut yoga hamil. Yaitu yoga dimana suami bisa latihan membantu, menenangkan dan memijit istri dalam proses kehamilan.

    Like

    Reply
  5. warm Post author

    @putrimeneng
    ini bukan soal cocok2an, tp gimana sikap dokter thd pasiennya gitu deh 😀

    @bang Aip
    iya makasih bang sdh mengingatkan, lain kali akan saya tambahkan. oh ya dokter kandungan yg saya maksud di atas adalah Prof Djaswadi Dasuki.

    @Amd
    -_________-”

    @linasophy
    ntar jg pengalaman sendiri 😀

    Like

    Reply
  6. putrimeneng

    kalo saya sih tetep harus cocok om, yaa kalo gimana hebatnya tapi ndak cocok komunikasinya sama saya yang awam ya tetep ndak enak, maklum harus butuh penjelasan ekstra buat saya yang harus usaha keras untuk bisa hamil karena tingkat kekawatiran lebih tinggi, beda mungkin sama yang mungkin ngerasa mudah hamil, ada juga kok pasien yang ga cocok dokternya terlalu banyak menjelaskan ada yang sebaliknya, balik lagi kan ke selera IMSO

    Like

    Reply
  7. warm Post author

    @putrimeneng. iya coal cocok2an itu masalah lain, saya ceritanya dlm konteks sang dokter yg menurut saya bagus dlm hal menangani pasien, dmikianlah buu – -“

    Like

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s