Koeis Djoem’at : Sepeda Jadul

Yang menjawab persis benar pada koeis djoem’at kemarin ternyata tidak ada, syukurlah *hloh*.  Tapi panitia memutuskan bahwa yang mendekati benar dinyatakan sebagai pemenang.  Yaitu yang menerka skor akan berhasil seri, itulah Yuznia yang ditunggu alamatnya di rd.syarani@gmail.com untuk pengiriman hadiahnya.

Sedikit cerita, kalau sepagi tadi pas nganter bang Ai ke sekolah, ruas jalan menuju sekolahnya dipenuhi deretan mobil, buset sekali, kayak nggak ada jalan lain saja, sudah enak naik mobil (makanya kadang pengen nyulek mata yang naik mobil tapi masih ngeluh pas di jalan), pinter bener milih jalan yang rada mulus, padahal untuk berpapasan dua mobil saja pas mepet sekali.  Ada mungkin dua ratus meter lebih deretan mobil yang ukurannya juga relatif panjang, motor dan sepeda pun kepaksa ngalah, bahkan nggak ada jalan lewat sisi kiri saking mepetnya *sigh*.  Mana tadi pas perempatan depan Teknik UNY itu sudah ada yang tak sabaran main klakson, serasa nggak di jalanan Jogja jadinya.

Mungkin ada baiknya lain kali kalau jalan itu rusak tak usah diperbaikin lagi saja lah, biar nyari jalan lain saja.  Infrastruktur jalanan yang bagus toh yang make cuma kalangan yang kaya raya saja, seakan-akan mereka saja yang punya hak atas jalan.

Sudahlah demikian saja cerita pagi yang nggak enak itu, mari lanjutkan dengan koeis djoem’at, kali ini terkait dengan sarana transportasi yang beneran murah dan ‘hijau’, tak bikin polusi malah bikin keringet dan napas lega, itulah sepeda.

Berhubung sepeda saya jadul adanya, makanya kali ini saya cuma minta postingan tentang sepeda jadul yang mungkin (pernah) dipunyai pemirsa, berikut fotonya jikalau ada, kasih linknya di kolom komentar ya, atau mau langsung cerita di kolom komentar juga boleh lah, bebas :mrgreen: .  Bagi yang cerita dan fotonya menarik, saya sediakan 3 buku untuk tiga pemenang, masing-masing satu buku saja tentu.

Stok buku hadiah yang tersediakan adalah Ms. Complaint’s Therapy, #Egyptology, dan Hanya Salju & Pisau Batu.

Demikianlah adanya, selamat djoem’atan.
assalamualaikum
m/

Advertisements

3 thoughts on “Koeis Djoem’at : Sepeda Jadul

  1. fay

    hehe…numpang curcol boleh yak om 😀

    sepeda ontel saya dulu jadul pake banget (sayang udah dirongsokin 😦 jd ndak ada poto ) merk-nya jemboly kalo ga salah :))))))

    jadi dulu ceritanya pas smp saya harus naik angkot yg biasa ngetem di terminal. nah, dari rumah ke terminal sy harus pake sepeda warna merah yang udah ga kliatan merah lagi warnanya.. :))))

    di terminal kan ada penitipan sepeda. dasar tempat penitipan sepedanya rasis, dibedain sepeda bagus dan sepeda ngga bagus. dan sepeda saya menurut kategori si pemilik penitipan sepeda adalah sepeda yang walaupun digeletakin juga ndak bakal ada yang nyuri.. :))) jadilah dia ikut terklasifikasi dalam sepeda2 ngga bagus yag digeletakin begitu saja di depan.. 😛

    sepeda merah saya itu almarhum pas saya semester 2. sempet nangis waktu tahu sepeda saya sudah almarhum dan berpindah kepemilikan ke bapak tukang loak 😀 hihi..jelek2 gitu saya sayang sama sepeda itu.. 😀

    Like

    Reply
  2. shaa

    wahh… soal culek-menyulek, saya juga pengen tuh om nyulekkin mata para pengemudi mobil yang suka seenaknya dan pengennya menang sendiri. 😆

    btw, kalo postingannya udah lama boleh gak? kalo boleh, ini nih saya punya kenangan bersama gee, kougar yang pernah mengisi hari-hari saya *jadi sedih* –> http://bit.ly/16NToZy

    sekarang gee memang sudah berpindah tangan, tapi terkadang saya melihatnya terparkir di pinggir jalan tempat saya menitipkannya dulu. dan alhamdulillah dia terawat dengan baik. :’)

    Like

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s