antara cucian, powerbank, sadel avocet & sarapan

intinya galau tak jelas di pagi hari.  Gara-gara kebiasaan, kalau punya barang baru mesti rasanya too excited.  Sudah ngebayangin yang nggak-nggak plus iya-iya.

tadi malem, sehabis kumpul-kumpul sama para pesepeda di eiger yap square, ngedengerin ‘ceramah’ mbak Aristi Prajwalita tentang pengalamannya bersepeda keliling Asia & Eropa -yang kebanyakan dilakukannya sendirian- (edun pisan!).  asik sih, ada trik-trik yang saya baru ngeh, nantilah saya ceritakan di bagian lain, sekelumit tips bersepeda jauh yang keren dari beliau itu.

sepulang dari acara itu, sebenarnya saya sedikit ngantuk, mata kesat, ingin istirahat barang sebentar. Eh ujug-ujug malah mampir toko pulsa, bukannya beli pulsa malah ngelirik benda canggih bernama: powerbank.

timbang sana sini, akhirnya memutuskan untuk membeli yang berkapasitas 6000 mAh, padahal cuma buat hape nokia 2600 c jadul saya itu haha. ya kali aja nanti pas ada rencana turing trus tak ada colokan kan ada gunanya, ngecharge seminggu kayaknya hehehe.  Intinya begitulah.  Sampai rumah dicharge.  Sampai tak terasa pagi hari, lha kok indikator inputnya kasih kedip-kedip manja? wah problem iki.  Saya coba untuk ngecharge, eh beneran ga ada powernya, powerbank kok nggak punya power.  Kasihan sekali, nantilah siang saya kembalikan.

[barusan sudah saya kembalikan, dan alhamdulillah bisa direplace, nah skarang mari kita charge ulang.  Salah saya juga sih kemarin tak pakai dicoba saat membelinya.  Logika saya sih, pas baru dibeli kan batrenya lagi kosong, jadi tak bisa untuk ngecharge, eh ternyata sekedar untuk ngetes bisa.  Jadi setelah saling maaf-memaafkan antara penjual & pembeli, urusan pun beres.  Hore!]

Saking penasarannya pengen nyoba itu powerbank, sampe ragu pengen bersepeda pagi-pagi, demi mencoba sadel baru, barang vintage sebenarnya, cuma baru dikasih oleh mas Donny Arsetyomoro yang baik hati.  Saya coba sebentar di jarak dekat, seting sadel beberapa kali untuk mendapatkan posisi yang nyaman.  Rencana nanti agak siangan nyoba yang agak jauhan.

So far agak licin tapi asik karena pelapis luarnya kan dari kulit, enak sih dipakenya.  Tak sabar mencobanya lebih jauh.  Oh ya, sadel Avocet racing itu jenisnya, saya suka dan penasaran, karena pernah baca ada beberapa pesepeda dari luar (negeri) yang merekomendasikan sadel legendaris itu.  Nyaman sih kata mereka.

Dari nyoba powerbank, sadel, sampai kembali pada titik yang berulang-ulang nyaris tiap pagi: bingung mau sarapan apa.  UNtunglah stok mie goreng dan telor plus nasi sedang berlimpah, jadi problem solved 😀

Terakhir, ada apa dengan cucian?  Ya inilah, sambil nunggu direndam di pengharum nunggu digantung2in, sempat-sempatnya posting ginian.  😀

Begitulah

Advertisements

3 thoughts on “antara cucian, powerbank, sadel avocet & sarapan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s